Beranda > Tulisan > Sulitnya Membagi Waktu

Sulitnya Membagi Waktu

Sulitnya membagi waktu kerap dialami oleh pelajar. Membagi waktu menjadi kunci. Kalau membagi waktunya kurang tepat mungkin cuma sia-sia jadinya. Terus gimana caranya membagi waktu?

hhe nah, ini yang menjadi masalah untukku dari kemarin Senin. Pembagian waktu jadi kacau setelah liburan 2 minggu. Mungkin karena efek liburan menjadikan aku enggak tau waktu pas libur hhe ( ya namanya juga anak-anak )hahaha

Kalau menurutku membagi waktu sesuai kemampuan kita aja. Kalau kita kuat sampai malam ya mungkin aktivitasnya sebagian diluangkan pada waktu malam hhe. Kalau aku membagi waktu belajar di rumah dari jam 6 malam sampai jam 9 malam, apa itu cukup ya? Kalau aku udah terbiasa seperti itu, jadi cukup hhe. Tetapi yang jadi masalah buat aku, gimana bagi waktu untuk blog?hahaha masih aku pikirkan solusianya hhe

1. Ketahui keperluan anda dulu, kalau keperluannya sangat penting ya usahakan ada waktu lebih buat kepentingan itu hhe

2. Buat sketsa dalam pikiran anda atau ditulis untuk membuat jadwal apa yang harus dilakukan. Misalnya, jam 6 pagi harus berangkat kerja. Jam 12 ngurus web heheh:)

3. Kerjakan jadwdal itu sebaik mungkin

Jujur aku juga masih belajar buat membagi waktu. Jadi kita bersama-sama aja belajarnya dan kita bagi waktu untuk kemajuan kita. Semoga bermanfaat, trimakasih hhe

Kalau kamu gimana bagi waktunya?hhe silahkan di ungkapin di kolom komen ya, biar bisa belajar bersama :p

Salam Cahya Nugraha

Iklan
  1. Mirah Iswari
    Januari 24, 2012 pukul 18:31

    kalo aku belajar gak belajar otakku tetep segini-gini ajaa. hahahaa

  2. Januari 7, 2011 pukul 20:51

    Kalo aku lagi mencoba membangun ulang manajemen waktu yang sempet ancur gara – gara tepar masuk RS (salah makan.. hehehe..). Yang terpenting sekarang adalah belajar. nggak bisa dikompromi lagi..

    by the way.. Salam dari anak SMADA Jogja..

    • Januari 7, 2011 pukul 21:47

      hhe hati-hati makannya ya,:P. Bener banget, waw anak smada rupanya. no kasta hahaha tatap damai yaa

    • Januari 10, 2011 pukul 11:10

      akeh cah jogja ki, heuheu.. nimbrung nimbrung 😀
      saya penduduk baru di jogja dab.

  3. Januari 7, 2011 pukul 14:18

    saya menjadi salah satu yang sering mengeluhkan waktu, hehehe…
    terima kasih tulisannya, salam cah jogja dab 😀

    • Januari 7, 2011 pukul 21:43

      nah ini sama-sama tempat tinggal di jogja. terus kebiasaan juga sama hahaha salam dab 😛

  4. Martha Andival
    Januari 7, 2011 pukul 12:51

    dulu sering bisa membagai waktu. skrg saya juga agak berantakan membagi waktu. Mudah-mudahan tahun ini bisa diperbaiki hehehe (krn harus berkutit pada fokus) jika ga ya berantakan lagi…

    • Januari 7, 2011 pukul 21:38

      hehehe sekarang udah banyak kerjaan ya bang hhaha tetap berusaha bang martha

  5. Januari 7, 2011 pukul 11:03

    Ada yg anget dik di blog sahaja 😀

  6. Januari 6, 2011 pukul 16:15

    Wahai Saudaraku, ketahuilah bahwa sesungguhnya waktu itu tidak dapat dibagi. Waktu bukanlah sebuah roti yang dapat kita “cuil” atau kita potong dengan pisau. Apalagi kalau dikasih selai, tentu saja tidak bisa. 😀

    Yang paling penting itu sebenarnya kita punya jam atau semacam penunjuk waktu yang menjadi patokan. Bisa juga menggunakan jam matahari. (doh)

    • Januari 6, 2011 pukul 19:51

      hhe kalau bisa di cuil terus dibagi-bagiin ke temen bang hahaha, kacau-kacau he

      emm ide itu bagus bang. Aku udah seperti itu kok hhe, tapi melalui jam HP hhe mkasih ya bang

  7. Januari 6, 2011 pukul 10:01

    Penting bgt membagi waktu itu. Aku sendiri biasa membuat list kerjaan yg akan aku kerjakan di papan tulis kamarku, cuma sebagai pengingat. Pertimbangan waktu memang perlu agar kita tau sberapa banyak hal yg bisa kita selesaikan dalam waktu tertentu. Moga sukses deh buat Cahya atas bagi waktunya yg tepat dan bermanfaat 😀

    • Januari 6, 2011 pukul 19:48

      waw ternyata kebanyakan pendapat pada di list bang hhe. Tapi bener juga itu, kan bisa inget hhe. Mkasih ya bang atas tipsnya hhe salam sukses juga hhe 😛

  8. iam
    Januari 6, 2011 pukul 08:25

    Bener bgt, susah untuk bagi waktu. Kalo gue sendiri harus bisa bagi waktu untuk ngeblog, belajar, istirahat dan keperluan lainnya.
    Tapi alhamdulilah sampe sekarang masih bisa 😀

    • Januari 6, 2011 pukul 19:45

      waw selamat mas hehe. Kalau bisa dipertahanin terus yaa hee :P, aku mau tiru-tiru bagi waktunya aja he

  9. Januari 6, 2011 pukul 07:35

    emang kadang2 waktu terbuang percuma sob heheheheehehe………………..

  10. Januari 6, 2011 pukul 06:09

    betul-betul, seperti sayidina umar, waktu adalah pedang

  11. Januari 5, 2011 pukul 21:06

    management waktu is very important,,, betul betul betul..?
    semua orang di dunia memiliki waktu 24 jam sehari, tinggal bagaimana kita menggunakannya..

    • Januari 5, 2011 pukul 22:21

      betul betuk betul hhe. nah masalahnya itu, hhe kita belajar bersama aja buat mengatur waktu bang hhe

  12. Januari 5, 2011 pukul 20:36

    banyak hal yang bisa aku lakukan dalam membagi waktu, tapi yang pasti aku selalu mengerjakan hal aku rasa mudah terlebih dahulu.dan yang pasti jangan menunda apa yang dapat kamu kerjakan saat ini jika kau tak ingin menyesal dikemudian hari. 🙂

    • Januari 5, 2011 pukul 22:19

      ihihi makasih kang huda. Bener, kayak ngerjain soal aja ni. Kerjain yang mudah dulu biar waktunya enggak terbuang percuma hhe

  13. Januari 5, 2011 pukul 20:02

    kelihatannya membuat jadwal harian dan ditempel di tempat yang mudah dilihat. itu perlu dicoba deh buat belajar membagi waktu

    • Januari 5, 2011 pukul 22:17

      halo bang akbar hhe, makasih tipsnya, besuk pakai baleho di kamarku aja hahaha biar inget terus bang hhe

  14. Januari 5, 2011 pukul 15:16

    kita sama-sama belajar meminite management waktu ternyata..
    ayo semangat,kita bisa.

    salam sejahterah

  15. Januari 5, 2011 pukul 14:14

    jadi inget pas kuliah mas, aku buatkan time schedulku di sebuah white board gede di kamar (pokoknya udah keliatan kyak kantor kelurahan deh..heheee..) alhasil bagus juga, membuat kita jadi ingat…terus kebiasaan belajar dari esde ampe kuliah, biasanya cepat tidur..tapi bangunnya tengah malam buat belajar..rasanya lebih khusyuk dan mudeng gitu…(kalo diselingi ama sholat malam lebih bagus lagi kan…tips aja nih)…

    • Januari 5, 2011 pukul 22:15

      bener bang. kalau malem tu suasananya udah beda, kayak tentram gitu deh hhe. Jadi gampang masuknya, mkasih ya tips-tipsnya semoga bermanfaat buat kita semua

  16. Sya
    Januari 5, 2011 pukul 14:05

    Hai Cahya!
    Saya jarang lho membagi waktu, buat schedule berdasarkan jam. Paling-paling saya hanya menentukan hari ini harus ngapain, selebihnya terserah gimana pas prakteknya. Hehehe

    • Januari 5, 2011 pukul 21:51

      Halo mbak Gula jawa yang manis 😛

      hhe itu udah punya jadwal kok mbak :). Kan udah ada pkiran untuk menentukan hari ini ngapain hahaha

  17. Januari 5, 2011 pukul 11:35

    jujur dik, saya aja kadang berpikir andai tubuh ini ada tiga mungkin terjalani semua
    hehe, ternyata memang A belum bisa membagi waktu dg baik 🙂

    • Januari 5, 2011 pukul 21:50

      hhe tapi tuhan ternyata cuma memberi satu bang haris hhe. Kalau belum bisa sama seperti aku hha. belajar bareng-bareng ya bang :), ditunggu saran-sran bisnis Mie Jandanya he makasih

      • Januari 6, 2011 pukul 07:33

        Tentang tips memulai bisnis, bisa dilihat di postingan pagi ini. 🙂

      • Januari 6, 2011 pukul 19:40

        oke bang haris. Makasih ya udah diberi tau hehe sukses selalu bang

  18. Januari 5, 2011 pukul 09:00

    Hmm, kalau saya sih orangnya serba praktis, tidak terlalu peduli dengan jadwal…
    Kalau waktunya itu ya itu…
    Hhehehe (Makanya hidup agak berantakan… :p)

    • Januari 5, 2011 pukul 21:48

      hahaha kalau serba praktis malah kayak mie goreng instan aja ni hhe damai damai 😛

      • Januari 6, 2011 pukul 17:19

        Wah, pas banget…
        Saya juga suka mie goreng instan… #gak_nyambung :p

      • Januari 6, 2011 pukul 19:52

        hha sesama pencinta mie instan ni hhe. ” mending mati dengan mie goreng daripada dengan rokok ” hahaha gak nyambung banget ya

  19. Januari 5, 2011 pukul 06:48

    Saya juga sering terkapar oleh waktu. Atau terkadang malah meng-kapar-kan diri.
    hehehehehe

  20. fikri8
    Januari 5, 2011 pukul 01:02

    mslah pembagian waktu sih tergantung manajemen waktunya.. kl manajemen waktunya baik n dilaksanakan dgn taat mk g akn sulit..

    • Januari 5, 2011 pukul 21:40

      hhe itu dia bang rumusnya. Tapi kebanyakan masih pada sulit untuk melaksanakan manajemennya hhe, makasih bagn 🙂

  21. Januari 4, 2011 pukul 23:20

    klau masih sekolah mumpung masih sedikit yang difikirin gunain waktu sebaik mungkin deh ntar kalo dh kaya saya susah wkwkw (curhat.com)

    • Januari 5, 2011 pukul 21:38

      hahaha ini dia yang udah punya banyak urusan ya kang haha, ya akan aku usahakan buat gunain sebaik mungkin kang he makasih ya 😛

  22. Januari 4, 2011 pukul 22:39

    Kalau sy masih perlu banyak belajar juga mengatur waktu, masih belum disiplin menetapkan rencana. Biasanya atur prioritas dan menuntaskan tugas yang penting.

    • Januari 5, 2011 pukul 21:37

      waw sama kok bli hhe. Kita memang sulit buat disiplin hha. Tapi kalau dilatih pasti bisa bli hhaha. sukses buat kita semua ya 🙂

  23. Januari 4, 2011 pukul 21:36

    Membagi waktu dari dulu hingga sekarang sama susahnya. Kunci utama adalah konsisten kita dalam menjalankan rencana kita. Buat jadual harian, mingguan hingga bulanan. Dengan membagi periodenya kita jadi tahu mana yang terpenting atau istilahnya skala prioritasnya…coba deh…mudah2an berhasil…good luck

  24. Januari 4, 2011 pukul 21:24

    kalo saya, dari subuh sampe sore ngurusin hal-hal yg ada kaitannya ma kuliah, klo malem jadi kalong deh.. blogwalking..hhe… tapi tetep dari subuh sampe malem online terus.. 😀

    • Januari 4, 2011 pukul 21:59

      hhe hidup memang buat belajar terus kayaknya mas hhe, blogwalking juga belajar dari temen-temen hahaha

  25. Januari 4, 2011 pukul 21:10

    Memang sangat sulit membagi waktu bagi pelajar di jaman sekarang, karena banyak godaannya. Dari bermain, games, televisi, internet, online dan sebagainya. Kalau jaman saya dulu godaan yang paling berat adalah bermain dan televisi.

    • Januari 4, 2011 pukul 21:46

      hhe beda jaman bang. Sekarang juga harus les segala, aduh tambah penuhin jadwal aja haha

  26. Januari 4, 2011 pukul 20:34

    kalo saya sendiri cara memanfaatkan waktu..dengan selalu membawa buku..kalo lagi lowong langsung buka buku dan baca

    • Januari 4, 2011 pukul 21:44

      wuih ini yang pada rajin baca buku hhe. Bagus juga tu mas, kapan-kapan aku coba kayak gitu hhe

  27. Januari 4, 2011 pukul 20:06

    ada yang perlu dilurusin nih setelah menyimak tulisanya… (dari kalimat pertama..) “Sulitnya membagi waktu kerap dialami oleh pelajar. Membagi waktu menjadi kunci. Kalau meraka membagi waktunya kurang tepat mungkin cuma sia-sia jadinya.” yang di garis bawahi tadi itu yang salah.. 😛

  28. Januari 4, 2011 pukul 18:35

    kalo saya byasanya punya plan untuk mengatur waktu eh pas dilakuin kadang kadang nggak sesuai dengan rencananya jadi bisa di bilang sih saya juga agak sedikit susah buat ngatr waktu 🙂

    • Januari 4, 2011 pukul 21:39

      hhe kalau kata bang eser itu karena kita kurang konsisten pada jadwalnya mas hhe, tapi belajar bareng aja okay?hhaha

  29. Januari 4, 2011 pukul 18:21

    Saya sendiri beranggapan membagi waktu itu bukan merupakan pekerjaan yang sulit. Membagi waktu justru merupakan pekerjaan yang mudah. Yang sulit adalah bagaimana kita konsisten menerapkan jadwal yang telah kita buat sebelumnya

    • Januari 4, 2011 pukul 18:37

      he benar juga sih bang. Makasih ya pendapatnya, mari kita belajar buat konsisten pada jadwal hhe:)

  30. Januari 4, 2011 pukul 18:18

    kalo saya yg penting inget apa yg harus menjadi prioritas untuk dikerjain duluan aja, dan jangan menunda nunda pekerjaan

    • Januari 4, 2011 pukul 18:38

      hha oke bang, kalau aku yang paling penting belajar hhe ( namanya juga pelajar )ahaha 😛

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: