Beranda > Tulisan > Beware ! Sendal Setan di Tengah Jalan

Beware ! Sendal Setan di Tengah Jalan

Sendal merupakan barang yang sudah sering kita gunakan, siapa pun kenal sama yang namanya sendal. Kalau enggak kenal ya bisa dibilang gila hahaha ( damai bos ). Trus apa maksud dari judul di atas? kok sendal ada setannya segala? 😛

Nih pengalamanku bli, aku biasanya kalau sekolah lewat depan Jogja Tronik terus SMP Maria Immacullata Jogja. Nah, di sepanjang jalan itu sering terlihat ada sandal di tengah jalan. Tapi tau kah sendal itu berisi apa? aku agak pelan, eh ternyata ada pakunya. ( kurang ajar bener kan? )

Lain lagi cerita guruku pas SD, dia pake mobil trus nglewatin sendal, tanpa sengaja mobil itu nginjak sendalnya. Eh tau-tau ban-nya bocor + ada sedal yang nancep di ban. ( kasian juga ya guruku ) hehehe

Mungkin itu ulah para penjual jasa tambah ban. Ada-ada aja ya cara untuk mendapatkan uang hhe. Tapi mungkin aja penjual jasa tambal ban, bisa juga orang yang usil. ( pengen di tonjok masa ya 😛 )

Nah, dari cerita itu kita dapat simpulkan :

1. Hati-hati sama benda yang ada di tengah jalan. Bisa aja mencelakai hhe

2. Doa aja, supaya enggak nginjek sendal atau semacamnya hhe

Mudah-mudahan pengalaman itu membuat kita semakin hati-hati ya.:P. Oh ya, Selamat Natal buat yang merayakan ya !Tuhan memberkati

Salam Cahya Nugraha

Iklan
Kategori:Tulisan Tag:, , ,
  1. Desember 31, 2010 pukul 15:29

    baru tahu ada modus baru nancepin paku di sendal wkwk tapi bahaya banget tuh kalao g keinjek kendaraan nanti keinjek orang haduuh ada ada aja 😀

  2. Desember 30, 2010 pukul 21:46

    ahaha, bagus sandalnya, keren!!

  3. Desember 28, 2010 pukul 10:50

    semakin kreatif itu semakin membuka peluang usaha bukan?

  4. Desember 26, 2010 pukul 17:50

    Untung sampai saat ini saya ngga pernah mengalami nasub buruk seperti itu

    • Desember 27, 2010 pukul 07:25

      hha beruntung anda bang eser hhe. tapi aku juga belum pernah. Semoga indonesia menang di gelora besuk 🙂 amin

  5. Desember 26, 2010 pukul 16:45

    haha ini salah satu alasan kenapa saiia ngga pernah mau disuruh bawa kendaraan sendiri kemana-mana.. 😛
    salam dari Bogor, Mas.. 😀

    • Desember 26, 2010 pukul 17:18

      hihi bawa sopir pribadi mbak? hhe bisa ada yang menemin kalau lagi celaka, tapi kan kita juga enggak pengen celaka ahhaha

  6. Desember 26, 2010 pukul 12:17

    Haha… ada-ada aja ya cara orang mendatangkan rejeki, sayang rejeki yang tak halal… 😦

    Salam sayang dari BURUNG HANTU… Cuit… Cuit… Cuit…

    • Desember 26, 2010 pukul 15:54

      Hati-hati kak kalau di tempat om aldy, siapa tau nasib buruk menimpa kita hahahaha. iya ni kak, Kan uang adalah penyambung nyawa hahaha

  7. Desember 26, 2010 pukul 08:17

    Kirain tentang sandal beneran pak. Ternyata sampe segitunya ya cari uang.. Huft… salam kenal mas dari Jombang.. 🙂

    • Desember 26, 2010 pukul 15:52

      hhe kan uang untuk menyambung nyawa bang hhe. salam kenal juga dari daerah istimewa jogjakarta:P

  8. Desember 26, 2010 pukul 06:44

    Kemungkinan bukan hanya triks para penambal ban (tidak semuanya), tetapi bisa jadi ada rencana besar lainnya. Caranya masih cukup halus, ditempatku malah lebih kasar lagi, justru paku yang ditaburkan dijalan 😦

    • Desember 26, 2010 pukul 12:16

      Wih, kalo jalan ke tempak Kak ALdy harus ekstra hati-hati nih,,,

    • Desember 26, 2010 pukul 15:51

      wah kalau rencana besarnya apa lagi ya? hhe belum sempat aku pikirkan om. Oh ya, kalau nebar paku seperti itu tandanya dia pengen di tonjokin masa om hahaha. biar kapok sekalian

  9. Desember 26, 2010 pukul 03:14

    belajar emang efektif dari sebuah pengalaman gan 😀

  10. Desember 26, 2010 pukul 01:35

    Ya mesti hati-hati kalau nemu yang ginian di tengah jalan. Tapi yang tentang jebakan paku itu kayaknya benar-benar terjadi karena pernah juga diulas di TV. Dan pelakuknya adalah tukang tambal ban di dekat jebakan itu.

    • Desember 26, 2010 pukul 15:49

      Halo om, 🙂 nah ternyata malah udah diberitakan di TV. hhe Masuk TV tu yang buat celaka orang lain, apakah bangga? Kita semua yakin tidak hhe makasih ya om joko

  11. Desember 26, 2010 pukul 00:38

    Itu mungkin yang naruh sandal adalah setan merah. Aya-aya wae si tukang tambal 😆
    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    • Desember 26, 2010 pukul 15:47

      Hahaha setan merah di jogja bang he.aya-aya ? orang mana ya? banyumasan kah?hhe ono-ono wae si tukang tambal ban:P

  12. Desember 25, 2010 pukul 22:42

    Kreatif orang jaman sekarang semakin bertambah, termasuk kasih paku di sendal supaya orang lain celaka. Mending kreativitas disalurkan ke hal-hal yang positif sehingga dapat berguna bagi diri sendiri dan memberi manfaat bagi orang lain.

    • Desember 26, 2010 pukul 15:46

      Tetapi kreatifitasnya disalurnya pada kegiatan yang enggak berner ni bli. Mending buat ngeblog, hhe bisa dapet temen dan pengetahuan yang luas tentunya hahaha. Atau kerja apa gitu lah hhe ( jualan pulsa kata bang eser dan om ardan ) Trimakasih kunjungannya bang

  13. Desember 25, 2010 pukul 21:45

    hah sendal ada pakunya?kejem amat orangnya haha

  14. Desember 25, 2010 pukul 21:28

    nah nah, ini dia. mau jadi kaya tapi nyusahin orang. dikiranya itu halal dan berkah.

    Memang sulit juga sih pekerja sebagai tempel ban. mereka hanya nunggu rezeki jika ada yg bocor. Padahal dan pasti rezeki ada yg ngatur. ngapain main curang , selain ga halal, malah dapat umpatan (doubel deh sialnya).

    Sebenarnya, secara pribadi, memang sedih lihat para pekerja tempel ban. tapi ada cara. skrg ini, saya sering lihat, tempel ban jgn dijadikan usaha utama, tapi sambilan (karena memang tidak tidap hari ada). kenapa tidak digunakan kios itu sebagai tempat dagangan yg lainnya .. seperti jual pulsa, makanan dll.. istilahnya tumpang sari hehehe

    salam kenal ya

    • Desember 26, 2010 pukul 15:42

      Nah ini dia orang yang menginspirasi para penambal ban untuk membuat usaha utamanya bukan tambal ban. Kalau jualan pulsa lumayan untung bang ( kata bang eser juga ). TApi, kalau aku mending jualan makanan aja. Kan orang enggak bisa hidup tanpa makanan, hhe salam kenal bang 😛

  15. Desember 25, 2010 pukul 20:49

    waduh kalau yang bagian “2. Doa aja, supaya enggak nginjek sendal atau semacamnya hhe”…gimana dong kawan, saya nanti nginjek apa, ngga pake sendal dong..he..he..

    • Desember 26, 2010 pukul 15:39

      hha pake sepatu terus aja bang. Atau telanjang kaki hahaha, inget jaman primitiv. hhe 😛

  16. Desember 25, 2010 pukul 18:45

    Anak cekarang itu selera nya emang aneh2, makanya para perancang sandal pun merncang model yang aneh2 gitu juga. 🙂

    • Desember 25, 2010 pukul 20:32

      emang ni bang, model sandal lama-lama pake mesin pesawat bos hahaha. imajinasi liar bener :p

  17. adu
    Desember 25, 2010 pukul 17:46

    sandal atau tas itu..?

  18. Dekk Dien
    Desember 25, 2010 pukul 16:01

    wahahaha….. keren keren…

  19. Desember 25, 2010 pukul 15:03

    Hehe, saya belum pernah punya pengalaman nglindes sandal yg ada pakunya. Moga2 aja tidak pernah. Salam hangat;

  20. Desember 25, 2010 pukul 13:06

    ternyata feelingku tadi beda dengan tulisannya, saya kira setannya itu ya gambar itu, ternyata paku… wah ati-ati aja deh kalo di jalan

    • Desember 25, 2010 pukul 13:47

      hhe pake majas ni bang. Setan sama arti dengan Paku di dalam tulisan ini hhe. oke lah, mari kita hati-hati. daripada sengsara sendiri ahahaha 😀

  21. Desember 25, 2010 pukul 13:05

    pertamax…. kok choirul ikut-ikutan ya

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: